Fun Riding Bareng Koboys to Pacitan!

_MG_3591

Hello Semua..
Tepat satu minggu yang lalu, saya bersama teman-teman KOBOYS yang lain berkesempatan untuk melakukan fun riding ke Pacitan. Acara ini diprakarsai oleh Astra Honda Jombor. Kurang tau menau bagaimana awalnya, tiba tiba sih saya di beri kabar lewat mememes. Iya kebetulan banget galaxy mini saya udah dilarung di Waduk Sermo, ohmen.. bakal mengingatmu saat bulan purnama *sedih*. Tapi ini saatnya kudu senang senang,. Pilihan sudah pasti ikut buat ngilangin suntuk bau bau Pertamina Tower di sebelah timur GSP.
-skip-
Ada 15 Koboys yang lulus fit n proper test, mulai dari yang senior sampe yang junior. Definisi senior junior itu… kayaknya cuma dibedakan dengan punya status. He,eh status perkawinan, belum sama sudah. Haha.. Line up yang disediakan oleh AHM sekitar 20 motor termasuk 2 RC & Sweeper, 1 motor pribadi Pak Jumanto. Lho itu motor baru keluar dari gudang semua alias baru bianget. Heheh kalo udah abis dipakai fun riding ini mau diapain yak.. mungkin diskon 75% :D

_MG_3619
-On the Road-
Jalur Selatan dijadikan jalur berangkat fun riding kali ini, kebetulan saya kebagian New Honda Blade 125, sasis blade mesin supra. Apa yang saya ekspektasikan? FUN. Seperti yang diketahui jalur Panggang-JJLS-Pracimantoro-Pacitan banyak liukan liukan dengan lebar jalan yang cukup sempit, dengan moped saya cukup mengeluarkan sedikit tenaga untuk berdansa. Memang sudah saya tebak sebelumnya, direncanakan cukup memilih antara moped atau matic saja, lah iya ngga perlu speed buat riding kali ini.
Masih ingat katakata dari teman, gunakan 75% kemampuan berkendaramu di jalan. Maksudnya, ngga perlu terlalu ngpush 100% kemampuanmu atau kemampuan motormu, gunakan semuanya dengan proper, sesuai dengan jalan yang dilalui. Pak Maryanto dan Mas Anto (salam nggasruk, ekspert bidang safety riding nya Astra Jombor) sebelumnya sudah memberikan briefing. Overall Riding kali ini asik, jalan yang dilalui sangat epic, semua ada, mulus, naik turun, liakliuk kanan kiri, hancur seperti habis perang dengan lubang bekas ranjau yang meledak pun sukses kami lalui. Hanya saja di beberapa titik bisa bikin saya geleng-geleng sendiri, heheh.. Mas Dida di tunggu banget lho safety riding course nya buat kami. Baca lebih lanjut

Dolan lagi, Dieng dan Sunrise Sikunir-nya

Hello semua,
Heheh heheh.. Manusia itu ya cuma bisa berencana, kaya saya. Beberapa waktu yang lalu, saya berencana mau ngangkut mbresmbres (barang pindahan) nya juragan DOHC , namun di last minute malah nggak jadi, jadinya ya ini, Dieng Plateau,

kami berlima..

kami berlima..

Ya, ngga direncanain ke Dieng mau… ikut rusuh aja, direncanain sih tapi sama temen,saya nya tinggal cus berangkat. Bener, nggak direncanain tapi khusus buat saya, iya ya? Nah, kita berlima, Rangga yang bonceng saya pake sepatu new balance yang baru in lagi ntah itu kw apa nggak, trus saya yang paling ganteng, udah jangan protes. Lalu Dindit dan Ginong yang bagai pisang dibelah dua karena mirip ngga bisa dipisahkan dan duh cyin ngga mau nerusin deh eyke. Terakhir, namanya pete, orangnya enak banget apalagi dibuat kripik tapi bikin bau mulut. Jupiter, Blade dan Riris. Spesial Riris dibawa dewe tanpa boncenger.

Berangkat di waktu yang ngga lumrah dan kata orang pamali, maghrib. Beneran belum juga keluar dari Kulonprogo udah ngliat insiden ada mbak mbak pake vario nubruk kayu dipinggir jalan, yaudah kami minggir berhenti. Nolongin? Enggak sholat maghrib heheh.. di SPBU maksudnya.

Jalanan paling menantang dan seru itu ada setelah melewati pertigaan Maron selepas Purworejo kota menuju Wonosobo. Enggak ada jalan lurus, belok semua, saya yang pake jupe sangat menikmati jalan ini, sempit, penerangan minim, kadang berubah jadi sirkuit trail, fuh sungguh sebuah tantangan, memang daerah ini sudah mulai berkontur mendaki ke ketinggian. Ngga tinggi tinggi banget sih, Lanjut sampe Wonosobo kota sudah malam, mampir alun alun cari makan, lanjut langsung menuju Dieng Plateau, Menuju rumah saudaranya Rangga. Betul, kami Cuma numpang tidur masih dalam panji ngirit, heheh. Malam itu saya ngga bisa tidur nyenyak karena ini.

bikin hangat katanya, hahaha..

bikin hangat katanya, hahaha..

Ya, saya ngga tau maksud mereka apa tapi itu sudah cukup membuat saya pengen nyoba juga. Kayanya sih ya, itu bisa bikin hangat. Pagi menjelang kami bergegas menuju Sikunir, sekedar saran jangan kesini kalau weekend atau liburan, dijamin bakal keheranan karena menuju puncak bukit pun bisa macet. Saking banyaknya wisatawan yang ingin melihat sunrise sikunir.

macet itu, baru pertama kali liat ada kemacetan di gunung.

macet itu, baru pertama kali liat ada kemacetan di gunung.

Medannya ngga begitu sulit. Deket banget, bagi yang sudah biasa melakukan pendakian sih eces aja, oiya waktu perjalanan saya berbarengan sama pembalap naik gunung, ada ya pake wearpack lengkap naik gunung, heheh.. gitu gitu bawaannya Mv Agusta lho! Baca lebih lanjut

Merbabu, dolan sekalian berkarya

karismanis:

ini salah satunya :D

Originally posted on :

Setelah sekian lama tak menulis lagi, masih teringat memori tentang gunung-gunung yang selalu membuatku ingin kembali. Salah satunya ini gunung merbabu yang memberikan kenangan.
Sebenarnya saya tak lebih berkali-kali seperti kawan-kawan palmae yang selalu mendaki gunung ini. Merbabu, dimana wilayahnya berada di perbatasan kab. magelang, kab. semarang dan salatiga.

Oke ternyata saya menyimpan cerita ini lebih dari 5 bulan karena lupa tak dilanjutkan. Sudah lupa juga ceritanya sih tapi yang pasti waktu itu kami berlima kalau tak salah. Ada bro adhani,seto, sultan, terbit. mereka para geek gunung.

Yah berangkat dari jogja seperti biasanya kalau mendaki, tapi kali itu bawa misi sih, bikin video clip untuk perkenalan, sempat konsepnya adventorious banget lah disempet-sempetin pinjem motor trail (tapi mantaps memang buat perjalanan itu motor trail bundling pasaran yg sering keliatan tuh di kota-kota, ternyata lumayan siplah buat ngetrek dikit cuma kaki-kakinya aja yang kurang gahar dan nge-blaarrr…lho kok malah bahas motornya…

View original 439 more words

Darimana aja?

Hello semua,

Hahahaha…

Blog ini udah hiatus 1 tahun lebih sedikit, terakhir kali ngepost tentang serunya perjalanan ke Bromo bersama teman teman saya, iya baru perjalanannya belum sampai di tempatnya :mrgreen: .  Dulu kolega koboys si nurbudi susanto sempet envy dengan perjalanan saya ke Bromo , dan bilang suatu saat bakal menyusul. Nah sudah setahun dan dia berhasil merealisasikan keinginannya. Udah gitu, dia udah posting di blognya sampe selesai. ya saya sudah di overlap sama dia.  :D

Lalu? Bagaimana ini teman teman? mau di terusin part II Bromo nya yang udah nyemek? yasudah tunggu aja bakal njedul apa engga.

Setahun blog dianggurin, ngapain aja?

-Hidup

Satu kata yang mempunyai banyak makna. Banyak sebenarnya yang ingin saya tulis ngapain aja setahun kemaren, kedepan saya usahain bisa update blog terus, sebagai tempat belajar juga, nah blog ini akan openminded lagi sama barang baru. kenapa? ada kaitannya sama satu kata tersebut. Ini yang saya maksud dengan tempat belajar, kayak apa tungguin aja, tapi ingetin kalo lupa ngga megang blog :mrgreen:

salam :D

Long Journey, Rainymood and Bromo we’ll see ya.. Part 1

plis, jangan liat yang kiri, liatlah yang kanan..

plis, jangan liat yang kiri, liatlah yang kanan..

(Prologue) Bromo-Tengger-Semeru, satu kesatuan landscape dan budaya yang ciamik. Indonesia, bukan.. Kita, bukan lagi.. dunia, ya dunia harus bangga bahwa di Indonesia ada bentangan alam seindah kaldera Bromo. 28-30 Januari 2013, Ini  adalah perjalanan yang kesekian kalinya ke Bromo bagi saya, kedua bagi haekal dan kayaknya yang pertama buat Dio. Iya sih kesekian kali, but this is the first time my motorcycle ikut bagian. I mean.. saya sendiri yang riding pake motor saya kesana.  Dan sebenarnya, ini juga pertama kali saya riding lebih dari 600km keluar Jogja. Tragis memang, tapi emang kenyataanya gitu, jarang saya riding keluar kota. Anyway, this is our story..

Awalnya, kami mau pake ini.. nah, tentu tidak!

Awalnya, kami mau pake ini.. nah, tentu tidak!

Emang wacana mau nggembel ke Bromo udah lama banget dan baru terealisasikan liburan semester kemaren.  Sedikit kacau memang rencananya dan hanya menyisakan 3 orang dari umh.. nggak ngerti berapa orang yang kami ajak, Saya, Dio dan Haekal. Gini, Haekal sendiri sebenarnya seminggu sebelumnya udah nyampe bromo, but I swear to him that..  this journey will be awesome! . Dan.. dan… dia mau.. :mrgreen:

3 orang 3 motor 3 juta semangat!

3 orang 3 motor 3 juta semangat!

Beberapa hari sebelum berangkat semua motor yang mau dipake saya suruh cek semua, benarkan Vixion si Dio sensor temperatur udaranya minta diganti, kalo nggak, bakal nggak bisa langsam tuh Vixion, kalo CBR saya mah cukup ganti oli ajah. Kecuali punya nya Haekal, motor baru dia, Vario 125, nggak usah dicek nggakpapa katanya, padahal seminggu sebelumnya udah nyampe Surabaya. Shame on you cibier.. anak baru aja udah berani sampe Surabaya masa’ elu yang katanya motor idaman baru  mau memulai long journey mu sendiri.

“Jogja-Solo-Tawangmangu-Sarangan-Magetan–Madiun-Nganjuk-Jombang”

Oh iya lupa, dua teman saya ini.. saya agak gak ngerti gimana riding performance mereka, makanya saya buat santai aja perjalanannya, terpenting adalah njaga mood mereka di jalan, biar sama sama enak, yang jelas kalo ada apa apa ngomong aja, nggak usah dipaksakan. Tawangmangu-Sarangan emang jalannya bikin melek, dalam hati enak banget nih buat ngasah skill riding, tapi ini lain soal, grup riding nggak bisa menangin ego sendiri, jadi tetep saya buat santai aja corneringnya. Ternyata se-santai-nya saya, mereka masih keteteran juga, iya sih pas di Sarangan hujan, jadi jalan agak licin, tiap saya liat spion Dio & Haekal agak kagok ngadepin tikungan. Wedeeeh.. sombong banget nih ya saya. Nggak tapi itu memang terjadi. Nggak percaya? Yaudah gakpapa. Ini juga bagian dari dramatisasi cerita juga :mrgreen:

berhenti disalah satu SPBU di Kota Gadis, emang gadis-gadisnya duhdek.. :mrgreen:

berhenti disalah satu SPBU di Kota Gadis, emang gadis-gadisnya duhdek.. :mrgreen:

Baca lebih lanjut

Morningride : Moment Langka Merapi.

Hello…
Sering kali hidup itu mirip kayak pas kita lagi riding malam in the middle of nowhere. Kita gak tahu apa yang ada di depan, ehm.. di depan cahaya headlamp. Begitu juga di hidup kita kan? Kita nggak akan ngerti apa yang akan terjadi di masa depan, bisa jadi 1 detik di depan kita. Apa saja bisa terjadi. Bisa menyenangkan bisa juga sebaliknya.

Seperti itulah, malam nglembur tugas buat dikumpul pagi harinya, pas berangkat kira kira udah 3/4 jalan. Saya dapat kabar kalo kelas ditiadakan. Dosen sakit. Emang sakit tuh dosen nggak ngerti perjuangan mahasiswanya yang satu ini.

image

Beruntung banget, cuaca pagi itu cerah dan ketika mata liat ke arah utara jogja. Amazing! Merapi Merbabu keliatan jelas dari ujung kaki sampe puncak. What a great landscape!. Tanpa babibu, ngajak si item untuk naik ke kaliadem, menikmati setiap detik moment langka merapi di bulan desember, musim penghujan kayak sekarang ini.

image

Lupakan aspal mulus, beberapa ratus meter sebelum kaliadem, saya jadi teringat pernah kesini nengok rumah temen yang jadi korban letusan merapi 2010 silam, lautan material menyapu bersih kampungnya. Si item saya paksa untuk keluar dari jalan dan masuk ke gang menuju lautan material merapi dan sekejap dia berubah menjadi KLX! Baca lebih lanjut